Budak-budak fikiran dewasa dan matang sangat, kau tak rasa tercabar? | Julia Johari

Budak-budak fikiran dewasa dan matang sangat, kau tak rasa tercabar?

Bakal jejak 5 tahun 31 Ogos nanti.

Masuk je blog si julia, dia tiada kisah lain selain cerita travel, masak dan anak dia. Kisah lain tak berapa menonjol sangat, maka nya jangan jemu membaca celoteh juju ya. Abang Qi, dia nampak je macam anak-anak sepermainan yang lain, suka bermain dan suka bersembang.

Dia kalau berdua dengan julia, ada wujud pemikiran lelaki dan wanita seakan bercakap dengan orang dewasa...ya dewasa. Walhal dia baru 4 tahun lebih...aku rasa macam jelmaan orang tua pula bila dia berkata begitu dekat julia baru-baru ini...jelmaan ye, bukan betul-betul plak fikir. Cuma aku macam tak percaya itu jawapannya...

Semalam ambil dia dari taska, kakinya berjuntai-juntai di lantai gril dalam rumah. Aku sengaja park kereta jauh dari taskanya sebab nak intai apa si bujang ni buat, tengah bermain ke, tengah mengaji ke, dapat dengar suara pun aku dah tau itu abang Qi.

Bila dia nampak aku tercegat kat pagar taska dia, dia cakap, eh mana walid? 

Ya, dia memang sahabat baik dengan walid dia. Terkadang aku yang cemburu melihat dua orang ni bermanja, bukan apa aku cuba lah nak dapat perhatian macam walid dia dapat...cuma aku tak ada sifat satu ini....berbelanja mainan setiap hari....oh itu aku tak dapat buat kecuali kedai RM2 je.

Ambillah dia dari taska, dia salam tangan cikgu dan ucap terima kasih. Memang julia ajar dia begitu setiap hari, nak balik salam tangan guru dulu dan ucap terima kasih. Hargai guru.

Berjalanlah kami bergandingan tangan, seperti bf kecik dengan gf besar sambil dia mengendong beg berisi pakaian dan buku...ternampak macam biasa gerai jual nasi lemak pada waktu tertentu sahaja ada di belah petang.

Umi...Qaiser nak nasi lemak umi.
Okey...jawab ku.

Ermmm ternampak deretan sotong masak sambal, paru sambal, kerang sambal...dari nak order satu bungkus untuk abg Qi kena order untuk mak pak sekali...hahaha tak tahan nafsu tengok...senang sekali sekala tak masak...boleh rehat sambil layan abang Qi.

Kata kakak penjual nasi lemak...

Sorang je anak?
Ya, baru sorang...baru 5 tahun. Ini anak akak ke yang tengah makan nasi lemak tu...belajar tahun berapa?
Sudah tahun 2 pun...anak akak dah 6 orang...ini yang keempat.

Ohhhh...murahnya rezeki akak...suka anak ramai meriah. Kata ku pada kakak tu.
Itulah meriah...ni anak sorang mesti sunyi je kan rumah?

Aku senyum kelat...hahaha tapi cuba nak senyum penuh...aku jawab meriah sebab dia rajin bersembang hehe.

Masuk dalam kereta...aku ulang balik apa kakak tu cakap dekat aku...abang Qi dengar...

Qaiser, qaiser sorang je kan...(sambil muka aku termenung mengadap steering kereta tapi mengelamun entah ke mana)

Umi...umi kan ada Qaiser, mana ada sorang. Umi tak faham ke? Haishh (merengus dia) mungkin dia faham maksud kakak nasi lemak tu berkata...dia terasa.

Terkejut aku bila budak umur 4 tahun lebih jawab begitu, jawapan persis orang dewasa...terkedu aku, rasa macam terkena pukulan kata-kata...aku tak terkata lagi dah.

Aku kembali senyum...aku jawab padanya ' Fikiran Qaiser macam orang dewasa, qaiser jauh lebih motivasi dari umi ' (aku tahan sebak nak menangis pun ada...seolah-olah macam jawapan dari Allah tapi di alir pada seorang budak yang belum baligh.

Aku tercabar...
Sebab aku tak kekal dalam momentum seperti abang Qi...dia kalau orang sakitkan hatinya...dia tetap ceria...tetap bawa diri seolah-olah seminit di depan dia adalah masa baru bagi dia...aku malu...aku belajar dari budak 4 tahun. 

Pernah sekali dia ke shopping mall, ada kawasan mainan indoor...dia di pulaukan oleh sekelompok kaum budak-budak...dia di halau keluar dari kawasan. Aku nampak dari jauh, dia berlari kepada aku...dia tak menangis...tapi dia cakap, mereka tak bagi Qaiser main...aku dari mula nampak dia kena pulau kena halau tu pun dah cukup rasa panas tapak tangan...aku sabar...aku sabar...

Tapi aku berjaya pujuk hati abang Qi...tak apa lah Qaiser...kita main di tempat lain, ada rezeki untuk Qaiser...dia mengangguk...dia mengalah...itulah abang Qi...dia mudah.

Hargai apa yang kita ada...banyak atau sikit...yang ada itulah kita hargai...maafkan umi Qaiser...maafkan umi...lepas ini umi tetap cakap Qaiser segalanya bagi umi...

#sebak

13 comments:

  1. Setiap orang rezekinya berbeza..Yang pastinya rezeki untuk kita tak pernah salah alamat

    ReplyDelete
  2. budak umur abang qi ni tengah nak explore semua ayat yang dia dengar. Mcm lisa.. little boy pun sama , lisa ckp padan muka pun dia terdengar and kena explain ni itu . hahah aduh ...

    ReplyDelete
  3. anak merdeka abang Qi yer... dia tengah explore apa orang dewasa lakukan.

    ReplyDelete
  4. cutenya.. budak2 sekarang mmg matang cepat

    ReplyDelete
  5. moga ade rezeki dengan gelaran ibu

    ReplyDelete
  6. Jim exchange link. Mama dh letak kt bloglist mama ye

    ReplyDelete
  7. budak2 sekarang memang cepat matang.

    ReplyDelete
  8. InsyaAllah..
    Ada rezeki lagi tu juju..
    Doa dan usaha..
    Agar dapat menambah zuriat.

    ReplyDelete
  9. alahaiii comel.. cepat matang ni baguslah..

    ReplyDelete

Sharing is Caring, Thank You Drop Some Comment Here :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...