Hidup Umpama Roda... | Julia Johari
Booking.com

Hidup Umpama Roda...


Hidup ini umpama roda yang berputar. Sekejap kita diatas, sekejap di bawah. Jadi, eloklah beringat-ingat selalu. Walaupun bergaji besar, berwajah cantik,
berkedudukan tinggi dan sebagainya ada masanya semua itu akan hilang daripada kita.

Sebab, semua itu adalah nikmat pinjaman dari ALLAH. Ini yang mesti kita ingat-ingatkan selalu. Semuanya itu dipinjamkan sementara sahaja kepada kita.

Orang yang tidak ada rasa sebagai seorang hamba, bila ALLAH ambil semula hak-Nya yang dipinjamkan, sudah mula keluh kesah, kalut semacam dan hilang
pertimbangan. Hilang bahagia, sebab benda yang mendatangkan bahagia kepada kita selama ini dah hilang.

Sepatutnya bila ditimpa kesukaran dan penderitaan,cepat-cepat check diri, mana tau kita ni dah banyak sangat cuai dengan Tuhan, ALLAH datangkan ujian
sebagai penyebab untuk menyedarkan kita. Mungkin ada ibadah-ibadah wajib yang ALLAH perintahkan selama ini tidak kita laksanakan sungguh-sungguh.

BILA RASA KEHAMBAAN KITA DENGAN ALLAH DAH MULA CINCAI-CINCAI,
SUDAH TENTULAH SANGAT SUSAH UNTUK MERASAKAN DIRI BANYAK BERSALAH DENGAN ALLAH DAN SESAMA MANUSIA.

 Jadi, memang patutlah ALLAH peringatkan kita.
Bila rasa diri bersalah, cepat-cepat minta ampun dan bertaubat sungguh-sungguh dengan ALLAH dan orang yang pernah kita zalimi dan sakiti hatinya. Jika ada kesalahan dengan sesama manusia, kita kena pegi jumpa
dia, beritahu kesalahan kita padanya dengan harapan meraka akan memaafkan.

Kerana selagi urusan kita dengan sesama manusia tidak selesai, selama itulah doa kita kepada ALLAH akan terhijab. Apa yang dibuat serba tak kena, bila ditimpa musibah atau ujian boleh jadi sampai hilang akal.
Ingin saya mengingatkan diri With Julia yang alpa dan secara tidak langsung juga mengingatkan kawan-kawan semua, bersyukurlah dengan segala nikmat pemberian ALLAH.

Segala nikmat itu adalah pinjaman sementara sahaja
untuk menguji samada kita bersyukur atau tidak dan samada kita menggunakan segala nikmat itu ke arah kebaikan atau tidak.

Hanya ALLAH sahaja tempat  yang paling layak untuk kita mengadu, merayu dan merintih. Rasakanlah setiap ujian yang datang daripada-Nya sebagai peringatan untuk kita terus memperbaiki diri, merasakan diri tidak layak menerima anugerah nikmat dari-Nya Yang Sangat Baik itu. Hanya DIA sahajalah yang layak untuk diberi pujian. Hanya orang yang tunduk patuh kepada
ALLAH sahaja akan dimasukkan ketenangan dalam hatinya.

Waktu itu tidak kira apa sahaja yang didatangkan ALLAH, hati tetap tenang dan bahagia menerimanya.


<<<Hidup Penuh Dengan Warna2 Kehidupan, adakalanya warna pelangi menerangi ke sekelian diri kita, tetapi adakalanya warna gelap atau pudar tetap hadir atau menyinggah tanpa kita sedari, pesanan With Julia agar barjaga2lah selalu kerana diri kita sendiri adalah amanah dari Allah utk menjaganya, kelak akan dipersoalkan di kemudian hari, Allahuallam.
Pesanan utk mengingatkan diri sendiri selalu jua supaya bersyukur dgn rezeki Allah sedia ada>>>


6 comments:

  1. setuju dgn entry ni kak.. kesenangan yg kite peroleh bukannya berkekalan.. itu hanya pinjaman.. Jadi, syukuri selagi ia msh ada..

    ReplyDelete
  2. so, bile berada diatas tu jgn cepat lupa diri.. kena sentiasa muhasabah diri kn.. ingat saat2 kita mase susah dulu :)

    ReplyDelete
  3. emm aku pernah kupas topik ni dalam blog, sememangnya hidup ni kitaran.. bila kita di atas, jangan lupa apa yg di bawah kita,

    ReplyDelete
  4. Hidup perlu saling ingat-mengingatkan..

    Thanx for sharing...

    Syukur alhamdulillah atas kurniaan yg Allah berikan...

    ReplyDelete
  5. manusia perlu sentiasa ingat semua di dunia ini adalah sementara

    ReplyDelete
  6. hye jue........im coming back!!!!
    hehehe...lame x berblog nie...bz sgt2...betol jue,hifup kita umpama roda kan? kdg2 kita ada kat atas, kdg2 ada kat bawah..thanks coz ingatkan fandy pasal percaturan hidup nie........

    ReplyDelete

Sharing is Caring, Thank You Drop Some Comment Here :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Booking.com